Opini : Dilan & Milea, Couple Masa Kini

opini, Review Film

Sejujurnya dari awal tahu kabar bahwa novel Dilan bakal dibuat filmnya aku bertekad gak akan nonton filmnya. takut gak sesuai ekspektasi. tahu sendiri kan ketika kita membaca sebuah novel, kita bakal punya imajinasi sendiri soal tokoh-tokohnya, adegan per adengannya bakal gimana pasti udah punya bayangan sendiri-sendiri. takut kecewa karena pasti bakal berbeda ya lebih memilih untuk ga nonton. sampai pada akhirnya keluarlah siapa aja pemainnya makin gamau nonton wkwkwk.

ketika tahu bahwa Milea bakal diperanin sama Vanesha, aku sih suka-suka aja liatnya. cantik dan pas deh kayaknya untuk memerankan tokoh Milea. tapi yang ditunggu-tunggu adalah siapa nih yang jadi Dilan. keluarlah Iqbaal sebagai pemeran Dilan. jujur, gak nyangka aja kenapa Iqbaal yang kepilih. kalo soal fisik emang ganteng dan aku tahu kalo Iqbaal ini aslinya pinter, kelihatan dari pembawaannya. cuma yang aku lihat dari Iqbaal adalah image anak-anaknya masih melekat apalagi dulu dia salah satu anggota Coboy Junior sedangkan tokoh Dilan ini slengekan dan anak geng motor banget deh, apalagi dia kan panglima tempurnya. gara-gara itu gak mau nonton walaupun sempet mikir pasti ada alasan kuat kenapa Iqbaal kepilih dan apalagi ditunjuk secara langsung sama Ayah. secara sang penulis pasti lebih mengenal tokoh yang ia tulis dan kenal dengan Dilannya langsung (walaupun feelingku berkata Pidi Baiq adalah Dilan).

ketika filmnya tayang, orang-orang nonton tuh terus penontonnya juga membludak hanya dalam beberapa hari aja. aku masih belum penasaran. terus denger juga dari temen-temen yang udah nonton, ada yang bilang bagus, ada yang bilang B aja. dan setelah 3 minggu tayang, temen-temenku ngasih tau semua mending nonton karena bagus dan gakan nyesel ditambah pula dengan review orang-orang di internet. oke akhirnya ku putuskan untuk menonton karena lama kelamaan aku penasaran dengan filmnya. setelah nonton yang ku gatel pengen ngomong

“mesem-mesem sendiri nonton film ini, lucu banget Dilan-Milea, anak SMA banget”. itu opiniku terhadap film ini. bukan bikin baper sih kalo buatku tapi lucu aja liat Vanesha dan Iqbal meranin anak SMA nya dapet banget, bukan anak SMA yang alay dan terlalu dewasa tapi lebih kepada polosnya anak SMA ya seperti itu. dandanannya juga gak menor kayak sinetron-sinetron, pas aja deh pokoknya.

untuk soal Iqbal yang meranin Dilan, 2 jempol deh. gak keliatan lagi tuh image anak-anaknya. dewasa dan tengilnya dapet, natural pula. yang paling kusuka adalah matanya itu bicara banget, saat gombal, saat marah wiih keren banget. gombalannya bikin ketawa walaupun nih ada bagian yang garing. mungkin sih menurutku aja, memang ada kata-kata di buku yang jadi dialognya mereka ketika diubah dalam bentuk audio visual kurang dapet aja gitu.

vanesha juga polos dan cutenya anak SMA dapet banget malah gak keliatan aktingnya keliatan natural banget. gak lebay macem sinetron deh. terus pas adegan dia nangis gara2 ditampar Anhar juga keren, natural sekali pokoknya.

ada juga adegan yang gak banget pada saat Milea pulang bareng naik mobil ibunya Dilan. beuuh keliatan banget boongannya tuh jalanan, jadinya menganggu aja.

Dilan dan Milea ini jadi icon baru menurutku sama lah kayak Rangga dan Cinta, malah lebih greget Dilan dan Milea mungkin karena tokohnya juga gak dingin, menyenangkan sebagai teman, pacar ataupun anak. beda kali ya sama Rangga yang super dingin sama semua orang. Dilan dan Milea ini jatuh cintanya sederhana banget, dasar cinta kerupuk aja di makan setengah terus setengahnya lagi dibawa pulang pake keresek. gak masuk akal sih tapi bisa aja kejadian sama orang yang lagi kesengsem wkwk. adegan yang bikin aku ngakak adalah ketika Milea sun tangan ke Dilan. ya ampun jadian aja belom coy udah sun tangan aja kayak suami istri wkwk lucu sih

tapi tetep sih intinya suka sekali sama mereka berdua. couple yang menunjukan bahwa bahagia dan jatuh cinta itu sederhana yang penting saling mengisi dan selalu ada satu sama lain. terakhir nih, meskipun aku punya bayangan sendiri soal sosok Dilan sejak baca novelnya, tapi Iqbaal bisa membawa tokoh Dilan itu jadi berkarakter dan hidup makanya tetep seru untuk di tonton.

Advertisements