Reuni SD 

Minggu, 26 Maret 2017 salah satu temen SD kami yang biasa kami panggil Sandy Pejet akhirnya nikah (terus gue kapan?? *abaikan*). Awalnya, Sandy ngundang di grup WA anak-anak SD dan ternyata yang dateng lumayan buanyaaak dan jadilah ajang reuni hihi. Hampir semua temen-temen kumpul di SD dulu dan berangkatnya bareng-bareng gitu, tapi berhubung aku rumahnya udah pindah (SD kami ada di komplek, jadi kami semua kebanyakan satu komplek sampai sekarang) ya langsung ke tkp aja. alhamdulillahnya, solmet jaman SD, Sendy nyamper ke rumah biar berangkatnya barengan, soalnya kami takut awkward gitu karena setelah sekian lama gak ketemu sama temen-temen SD. Aku juga termasuk anak yang jarang banget kumpul sama anak-anak SD jadi takut awkward kalo dateng sendiri dan takut mati gaya :))

Sampai disanaaa ternyata ga ada tuh awkward-awkwardnya itu, langsung ngalir aja sama temen-temen meskipun udah beberapa tahun gak ketemu. Ada yang mukanya ga berubah, ada yang beda banget penampilannya, ada yang perawakannya dulu gede sekarang kurus, ada juga yang sebaliknya. Mungkin emang dasarnya kami ini udah satu sekolah selama 6 tahun bahkan ada yang lebih (karena SMP atau SMA-nya sama) obrolannya ngalir aja, mulai dari kabar sekarang, nostalgia  inget-inget kelakuan dan apa aja yang terjadi waktu jaman SD dulu sampe jadi ajang curhat. ada yang baru putus, ada yang gak bisa move on aja sampe yang ditinggal nikah lengkap semua cerita-cerita kisah pribadinya. pokoknya seru banget ketawa sampe ngakak guling-guling, unforgetable! love banget deh sama anak-anak SDN Nata Endah 1 Angkatan 2005 🙂

Sampai sekarangpun grup WA-nya masih rameee, masih kangen-kangenan kali yaaa. seneng banget, gak jaim-jaiman di grup juga, bikin ketawa kalo baca chat dari kalian semua.

Advertisements

Kajian sore itu

Jadi jumat kemarin aku dan temanku memutuskan untuk ikut kajian di Mesjid Salman ITB. memang niat kami ingin rajin kajian dengan tujuan menambah kegiatan positif. nah sesampainya disana ternyata kajian yg akan diberikan adalah kajian pra-nikah haha. sontak kami kaget tapi tak apa, bukan kah memang kita semua ingin menikah? ada yang bisa disimpulkan dari kajian itu yaitu:

1. Niat

seseorang ingin menikah tentunya karena ada niat tertentu dan katanya harus diperiksa kembali apa niat kita menikah. karena bosan sendiri, karena ingin kabur dari rumah ataukah karena terbawa euforia dari teman-teman yang sudah lebih dulu menikah. boleh jadi kita belum ingin menikah tapi hanya karena alasan tadi yang terbalut ke dalam suatu alasan ingin menikah. jadi cek kembali niat kita untuk menikah (termasuk diriku sendiri)

2. Masa Lalu

masa lalu selalu punya kaitan dengan masa kini dan masa depan. kenapa seseorang tak kunjung menemui jodohnya? bisa jadi karena masa lalu mereka yang membuat mereka terhalang dengan jodohnya. jadi jika trauma masa lalu dengan siapapun itu, bisa jadi teman, pacar dan bahkan keluarga, bisa saja salah satu diantarnya adalah faktor penyebab jodoh tak kunjung datang. jadi, masa lalu yang tidak menyenangkan atau menyakitkan sebaiknya dan malah seharusnya bisa kita maafkan untuk dapat membuka lembaran baru

3. Target

tentukan targetmu! kenapa tak kunjung menikah? mungkin saja karena tak pasang target dengan benar. tuliskan target itu dan simpan ditempat yang bisa kita baca tiap hari supaya jadi motivasi kuat dan tentunya supaya doa dan usahanya juga makin kenceng. tuliskan semua-muanya apa yang kamu mau. terakhir, yakin lah Allah akan mengabulkan target itu, karena keyakinan paling utama. katanya kenapa targetnya tidak tercapai bisa jadi karena kita tidak yakin Allah akan mengabulkan impian kita sesuai rencananya. menurutku sih target ini berlaku untuk hal apa saja, untuk semua hal yang kita inginkan.

itu dia simpulan yang bisa aku ambil dari kajian tanggal 17 Maret 2017. semoga ini bisa menjadi pengingat bagi diri sendiri dan yang membacanya juga 🙂